BLOGGER TEMPLATES AND Google Homepages »

Selasa, 21 Mei 2013

Inget Friendster nggak?



Dimana dulu kamu merasa keren punya sosial media ini. Gue dulu punya Friendster saat..eeuh lupa, akhir SMP atau pas masuk SMA gitu.


Dulu kalo ditanya :

"Punya Friendster nggak?"
 / "Haa nggak punya Friendster?? nggak gaul lo!"

Dan sebagai-sebagainya yang jika kamu nggak punya Friendster, kamu bakal ngerasa hina dan nggak gaul.
*-_- ngook lebay banget*

Dan akhirnya karena pengen ikutan "940L" kayak temen-temen lainnya, nggak jarang yang setelah pulang sekolah sempet-sempetin untuk nongkrong di warnet. (dulu belum ada ISP kayak jaman sekarang broh!)

Di warnet nyewa PC sejam untuk bisa internetan. Tapi jaman dulu itu koneksi dan kecepatan internet lamanyaaaa naudzubillah deh! Untuk login ke Friendsternya sendiri mungkin bisa makan waktu setengah abad  hmm.. ya pokoknya lo masih sempet pipis dulu dan balik2 ke PC nemuin loading yang belom kelar juga. Yaa intinya, satu jam itu bakal kurang dan lo bakal minta perpanjang waktu, itupun kalo masih ada uang buat nyewa lagi :"| . Tapi adakalanya, nemuin warnet yang lumayan lah koneksinya, nggak bikin manyun-manyun amat.

Friendster itu sebenernya nggak beda jauh sih sama Facebook, sama-sama ada profile picture (biasa disingkat Profpic). Biasanya yang banyak ditemuin di profpic pengguna Friendster itu self portrait yang diambil dari hape sendiri, motret sendiri, gaya sendiri. 
Kebanyakan profpicnya diambil dari kamera hape yang diangkat tinggi-tinggi di atas kepala, diarahkan ke muka, diatur sedemikian agar angle nya kece, pencahayaannya maksimal dan tentunya nyetel muka "Manyun-manyun imut pengen ditampol" gitu deh. Yaa kurang lebih profpic yang dipajang jadinya begini :


Ada lagi profpic yang lainnya adalah foto sambil jari telunjuk nempel di bibir, pake kacamata frame besar, poni lepek  (11:12 deh sama sahabat dahsyat yang suka nari cuci-cuci jemur-jemur).

Kemudian, sama halnya seperti Facebook, Friendster juga punya fitur leave comment  di halaman profil orang, namanya Testimonial. Bedanya kalo di Facebook diperkenankan mencoret-coret tembok orang..(hmmffh iyah maksudnya "wall" -_-) . Isi dari testimonial itu bisa dari orang-orang yang bukan termasuk friendlist kita (seinget gue begitu). Kebanyakan isinya pake tulisan font besar-kecil yang harus muter otak dulu buat ngartiinnya, atau font dengan glitter-glitter blink-blink yang bikin sakit mata.

 Isinya diantara lain :

"Hae, L3ch naL4n 9aX??" << diduga ngetik sambil ngunyah cireng.

"K0Q CmA viEw aj4ch? aDd doUnKzz.. qiqiqi" << bayangkan jika tertawa aslinya begitu.


ITU DULU! ITU DULU!
Sekarang apa kabar Friendster? Sempet liat tampilan login-nya udah lebih bagus. Apa kabar Friendster gue? Hmm semoga udah non aktif dan terkubur dengan segala jenis ke-bapuk-kan dan ke-alay-annya.

Sebagian cerita hanya tjurhat ke-4L4y-an jaman purba.
Dan kalau diinget-inget dulu itu keren dan 940L, bukan 4L4y. Meski sekarang tau dan merasa lebih hina dari sekedar yang katanya "Nggak punya Friendster itu nggak 940L"
T_T aaah terpuruk.

Iyaa gapapa ketawa ajaa, seenggaknya gue nggak munafik pernah terjerembab pada jurang itu dan sekarang gue udah nggak gitu lagi looh! suer dehh! SUER! n994k c4y4 y4ch? Demi Tuuuuuuu....


Aah yasudahlah, kalau nggak percaya.
 *Berlari dan nangis di pojokan, kemudian sms mama :
 "Maa, kirimin aku pulsa" *lah*



1 komentar: